• Headline News


    Monday, March 14, 2022

    Harga Pangan di Pasar Namrole Melonjak

     

    Namrole, Kompastimur.com

    Sejumlah komoditas pangan di Pasar Kai Wait dan Pasar Modern Namrole, Kabupaten Buru Selatan (Bursel), mulai mengalami kenaikan harga. Beberapa komoditas seperti cabai rawit, hingga bawang naik secara signifikan.


    Terpantau di pasar Kai Wait dan Pasar Modern Namrole, harga bawang merah dan putih kini dibandrol para pedagang dengan harga bervariasi antara Rp. 45 ribu sampai Rp. 60 ribu per kilogram.


    Menurut penuturan Taslim, salah satu pedagang di pasar Kai Wait mengaku kenaikan harga bawang oleh para pedagang di kedua pasar ini di picu stok bawang merah dan bawang putih yang didapatkan dari distributor dengan harga tinggi.


    "Bawang Merah yang sebelumnya dijual Rp. 45 Ribu kini dijual dengan harga Rp  60 Ribu per Kilogram, sedangkan untuk Bawang Putih kini kami jual dengan harga Rp. 50 Ribu yang sebelumnya dijual Rp. 35 ribu per kilogram. Kami ambil dari distributor dari Ambon," ucap Taslim.


    Selain kedua harga komoditas pangan ini, ternyata harga cabai rawit dan kriting juga masih dijual mahal oleh pedagang di Pasar Namrole.


    "Untuk cabai harga mulai dari Rp. 60 ribu sampai Rp. 80 ribu tergantung diambil dari mana. Kalau dari unit pasti harga jualnya juga mahal kalau diambil dari petani lokal seperti dari Waelikut, Sekat dan Waehaka itu harga jualnya murah," terangnya.


    Taslim menyampaikan, saat ini pembeli yang datang ke pasar masih sepi sehingga perputaran uang di pasar menurun drastis dan keuntungan yang didapat juga sedikit.


    "Uang tidak berjalan, pembeli tidak ada. Uang di daerah ini tidak tahu kemana. Semua sayur harga masih stabil termasuk tomat dan lemon, hanya ketimun yang mengalami kenaikan dari Rp. 120 ribu menjadi Rp. 170 per karung. Akibat kondisi ini kita sebagai pedagang hanya untung sedikit," paparnya.


    Senada dengan Taslim, Surni Rentua, salah satu pedagang Ikan di pasar Kai Wait pun mengaku bahwa kondisi pasar saat ini sepi dari pembeli.


    "Ikan banyak masuk, namun kurang pembeli walaupun sudah dijual dengan harga murah. Ekonomi tidak jalan maksimal," pungkasnya.


    Sekedar diketahui, minyak goreng di pasar Kai Wait saat ini masih dijual dengan harga Rp. 23 ribu sampai Rp. 24 ribu per liter meskipun pemerintah pusat telah menetapkan harga nasional untuk minyak goreng per liternya Rp. 14 ribu. (KT-02)


    Video Terbaik Tahun Ini

    Baca Juga

    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 komentar:

    Post a Comment

    Item Reviewed: Harga Pangan di Pasar Namrole Melonjak Rating: 5 Reviewed By: Kompas Timur
    Scroll to Top