• Headline News


    Friday, February 25, 2022

    Kafe Ditutup Pemda Bursel, Pramuria Menjerit

    Lagu Terbaik Tahun 2021

    Namrole, Kompastimur.com

    Puluhan wanita yang bekerja pada sejumlah Cafe di Kilo Meter III, Desa Kamlanglale, Kecamatan Namrole, Kabupaten Buru Selatan (Bursel) mengeluh dengan adanya penutupan sementara yang dilakukan oleh Satuan Polisi Pamong Praja dalam rangka menindaklanjuti surat Edaran Bupati Bursel, Safitri Malik Soulisa Nomor 130/131 tentang pemberitahuan penutupan sementara tempat hiburan/karoke yang ada di wilayah Kabupaten Bursel.


    Para wanita ini saat ditemui oleh awak media mengaku sangat berdampak jika kondisi ini terus berlanjut, sebab dengan kondisi susah saat ini, mereka tidak bisa mendapatkan uang untuk makan dan hanya bergantung kepada bos Kafe.


    "Aktifitas kita makan tidur saja dan tidak bisa menghasilkan uang. Kita sudah tidak bisa membiayai anak kita yang ada di kampung. Jangankan kirim uang ke anak di kampung, uang makan saja kita bergantung kepada bos," ucap Enjel, salah satu pekerja di Kafe Kecil kepada wartawan di Namrole, Jumat (25/2).


    Ia menyesalkan, kenapa Kafe di Namrole saja yang ditutup, sementara rumah makan dan tempat-tempat umum lainnya beroperasi seperti biasa.


    "Yang kami sesalkan kenapa di Kafe saja, kami juga butuh makan dan kirim ke anak kami," tambahnya.


    Keluhan juga disampaikan Putri, salah satu wanita di Kafe AXA yang sangat berharap Kafe dapat segera dibuka walaupun nanti ada pembatasan jam opersionalnya.


    "Kami harap cepat dibuka saja karena kami kesulitan," kata putri.


    Sementara Win yang bekerja di Kafe Cendana juga berharap agar Pemda Bursel kembali mengijinkan Cafe untuk beraktifitas seperti biasa.


    "Kami hanya ingin cepat dibuka saja. Cuma di Namrole yang tutup, di Ambon dan Namlea juga tidak tutup," paparnya


    "Makan saja bos yang kasih, tidak dapat kirim ke anak juga. Kalau memang karena Covid, seharusnya penerapan surat edaran itu juga sama ke rumah makan dan tempat ramai lainnya. Dan kami harus diberi bantuan dan tunjangan seperti kondisi Covid tahun-tahun lalu," sambungnya.


    Sebagai orang perantau, dia berharap, Pemda Bursel bisa melihat hal ini dari segi kemanusiaan. 


    "Kami disini 7 orang dan sudah di vaksin, semua permintaan Pemda kami ikut, hanya penutupan ini yang bikin kami susah. Kami sangat berdampak apalagi kondisi susah saat ini, kita ini perantau jangankan beli pulsa makan pun susah dan bergantung kepada Bos," ungkapnya.


    Sedangkan Popi, penanggung jawab Cafe N1, turut merasakan dampak yang luar biasa atas penutupan kafe - kafe tersebut.


    Pihaknya berharap Pemda Bursel dapat melihat masalah ini dari segi kemanusiaan dan dapat kembali memberikn ijin agar kafe dapat beroperasi seperti semula.


    "Kami juga punya keluarga, ada yang harus kami hidupi. Kami juga bayar pajak dan ijin kami lengkap. Kalaupun ditutup sementara, seharusnya itu berlaku juga ke tempat - tempat ramai lainnya," pungkasnya.


    Informasi yang berhasil dihimpun, dari sejumlah kafe yang diminta untuk ditutup sementara, dua kafe yakni N1 dan Kafe LL dipalang oleh anggota Satpol PP karena didapati melanggar surat edaran Bupati Bursel. (KT-02)




    Baca Juga

    loading...
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 komentar:

    Post a Comment

    Item Reviewed: Kafe Ditutup Pemda Bursel, Pramuria Menjerit Rating: 5 Reviewed By: Kompas Timur
    loading...
    Scroll to Top