• Headline News





    Thursday, February 4, 2021

    Ko Hai Masih Belum Bayar Kerugian Negara Rp.500 juta


    Lagu Terbaik Tahun 2021

     


    Namlea, Kompastimur.com

    Bos PT Pemalut Utama Group, Arnis Kapitan alias Ko Hai ternyata masih belum membayar kerugian negara Rp.500 juta atas temuan BPK RI di proyek RSUD Namlea tahun anggaran 2018 lalu.


    Hal itu diungkap sumber terpercaya di Pemkab Buru kepada awak media di Namlea, Kamis siang (04/02/2021). 


    "Ko Hai belum bayar kerugian negara Rp.500 juta," yakinkan sumber ini.



    Kata sumber ini, jangankan bayar, itikad menyurati Bupati untuk menyatakan kesanggupannya membayar kerugian negara juga tidak dilakukan Ko Hai.


    "Ia hanya buat video minta maaf dan setelah itu tidak ada tindak lanjutnya," beber sumber ini.


    Sementara itu, Direktur RSUD Namlea, dr Helmy Khoharjo kepada awak media Sabtu lalu mengungkapkan, kalau dirinya sudah menghubungi Ko Hai dan yang bersangkutan bersedia membayar kerugian negara Rp.500 juta.


    "Kemarin sudah hubungi beliau dan beliau bersedia. Karena yang tahu ini kan instansi negara. Apa yang mereka periksa sesuai dengan kompetensi," tutur dr Helmy.


    Menurut dr Helmy bahwa apa yang pernah Ko Hai disampaikan di hadapan wartawan itu suatu kekhilafan.


    "Beliau khilaf, jadi beliau bersedia memenuhi kewajibannya," sambung dr Helmy.


    Ditanya, kapan Ko Hai akan dipenuhi kewajiban membayar kerugian itu, kata dr Helmy, sesuai  Informasi dari Ko Hai nanti setelah pencairan dana atas pekerjaan yang dilakukannya. 


    "Intinya dalam tahun ini beliau harus menyelesaikan," jelas dr Helmy.


    Hai belum menyebut kapan akan diselesaikan. Tapi kepada Dirut RSUD, yang bersangkutan telah menyatakan kesediannya kembalikan kerugian negara.


    "Saya akan kejar terus apa yang disampaikan di medsos bahwa beliau bersedia. Ini yang saya kejar terus," tegas dr Helmy.


    Menyoal pekerjaan di luar kontrak sebagaimana diungkap Ko Hai kepada para wartawan, dr Helmy dengan tegas mengatakan bahwa itu tidak benar.


    "Itu tidak benar karena apa yang  dikerjakannya harus kerja sesuai RAB. Itu semua tidak benar. Kalau benar, kemarin kan beliau sudah mengklarifikasi dan mengakui apa yang diaudit BPK RI itu benar," tangkis dr Helmy.


    Sebagaimana diberitakan Arnis Kapitan alias Ko Hai menuduh BPK RI Perwakilan Maluku tidak betul, menyusul adanya temuan kerugian negara sebesar Rp.500 juta lebih pada proyek pembangunan gedung RSUD Namlea TA 2018 lalu.


    Karena itu, Arnis Kapitan yang juga Bos PT Pemalut Utama Group, dengan tegas menolak mengembalikan kerugian negara tersebut sampai hari ini. Padahal ia sudah diwarning mengembalikan kerugian itu sejak tahun 2019 lalu.


    Bukan hanya menolak, tapi Arnis Kapitan juga menantang BPK RI dan Pemkab Buru cq bupati, cq RSUD Namlea untuk membawa masalah ini ke ranah hukum."Saya 90 persen yakin akan menang," tantang Arnis Kapitan.


    Ditemui di Cafe 88 , Rabu siang (27/01/2021), di hadapan wartawan, lelaki yang di kalangan kontraktor dipanggil Ko Hai ini mengawali percakapan dengan menyalahkan BPK RI Perwakilan Maluku.


    Ia mengaku kalau BPK RI datang memeriksa proyek yang dikerjakan olehnya di Tahun Anggaran 2018 lalu, tanpa ada pemberitahuan terlebih dahulu.


    Konon saat petugas dari BPK RI datang, hanya didampingi pegawas dari Dinas PUPR Kabupaten Buru. Sedangkan dirinya selaku rekanan, juga konsultan proyek dan pihak RSUD Namlea tidak ada di sana.


    Petugas BPK RI disindir seenaknya memeriksa proyek tersebut lalu menetapkan kerugian negara akibat pekerjaan pengecoran konstruksi tidak sesuai RAB yang mengindikasikan adanya kerugian negara sebesar Rp.500 juta lebih.


    Menanggapi temuan BPK RI tersebut, Ko Hai mengaku sudah menyanggah secara tertulis .Ia tidak menyangkal adanya fisik pengecoran konstruksi tiang bangunan yang tidak sesuai RAB.


    "Waktu itu kita tidak mendampingi. Konsultan juga tidak mendampingi karena ada berangkat. Dia (BPK RI) datang sendiri lalu  ukur sampai malam-malam lalu buat temuan.


    Namun kata Ko Hai, ada dua item pekerjaan yang duluan dikerjakan di luar kontrak alias tidak ada dalam RAB senilai total mencapai Rp.575 juta.


    Ia berdalih, pekerjaaan di luar kontrak itu karena kebutuhan konstruksi yang harus dilaksanakan saat itu juga. Namun tidak dibuat CCO-nya.


    Namun sehari setelah omongannya itu tersiar di media massa online dan koran, Ko Hai buru-buru menyampaikan klarifikasi dan meminta maaf kepada BPK RI serta menyanggupi menyelesaikan temuan kerugian itu. (KT-10)



    Baca Juga

    loading...
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 komentar:

    Post a Comment

    Item Reviewed: Ko Hai Masih Belum Bayar Kerugian Negara Rp.500 juta Rating: 5 Reviewed By: Kompas Timur
    loading...
    Scroll to Top