• Headline News





    Sunday, July 28, 2019

    Kayeli - Batabual Dukung Pemekaran


    Lagu Terbaik Tahun 2021

    Namlea, Kompastimur.com 
    Warga Kecamatan Teluk Kayeli dan Kecamatan Batabual, mendukung pemekaran Kabupaten Buru Kayeli dan siap lepas dari Kabupaten Buru.

    Hal itu terungkap saat Wakil Bupati Buru, Amos Besan bersama pansus pemekaran DDRD dan tim Prmekaran dari Lembaga Pemekaran Buru Kayeli (LPBK) dan Bagian Pemerintahan  bertandang ke Kayeli dan Ilath, Sabtu (27/7/2019).

    Wabub dan rombongan lebih awal bertandang ke Kayeli dan bertemu camat dan para kades, tokoh masyarakat, tokoh adat, tokoh pemuda dan masyarakat di sana.

    Pertemuan kemudian dilanjutkan di Ilath, kota Kecamatan Batabual Sabtu sore. Batabual merupakan kecamatan di pesisir selatan yang daerahnya masih sulit dijangkau, karena transportasi dari Namlea ke sana hanya bisa lewat jalur laut.

    Saat mengunjungi kedua kecanatan itu, Wabup dan rombongan mensosialisasikan gagasan memekarkan lagi kabupaten baru di Pulau Buru, yakni Kabupaten Buru Kayeli.
    Sosialisasi ini mendapat gayung bersambut dari masyarakat, pemuka masyarakat, tokoh agama dan para tokoh adat.

    Bahkan dalam pertemuan yang dipandu camat di kedua kecamatan ini, mewakili rekannya, beberapa tokoh yang tampil berbicara, menyatakan bukan hanya setuju pemekaran, tapi mereka juga menyiapkan hibah lahan ratusan hektar untuk dibangun perkantoran dan berbagai fasilitas pemerintah maupun TNI/Polri.

    Mereka juga berlomba-lomba menyatakan kesiapan agar wilayahnya menjadi pusat kota Kabupaten Buru Kayeli.

    Menanggapi keinginan itu, Wabup dalam kesempatan sosialisasi dan dialog ini mengucapkan terima kasih karena masyarakat menyambut dengan antusias pemekaran Kabupaten Baru.
    Menurut Amos dan tim pemekaran, kalau renana pemekaran ini sudah digagas dari tahun 2014 lalu dan sudah terdaftar pula di Kantor Kementrian Dalam Negeri.

    Namun diakuinya, baru lima calon DOB baru di Maluku yang sudah penuhi syarat administrasi. Sedangkan dari Buru Kayeli belum lengkapi administrasi tersebut.
    Salah satunya harus ada musyawarah di tingkat desa yang menyetujui pemekaran disertai dengan bukti administrasi persetujuan tertulis.

    Di kecamatan Kayeli, sebelum rombongan Wabup tiba, seluruh desanya telah selesai bermusyawarah. Bahkan ada tiga desa yang langsung memberikan bukti pernyataan tertulis.
    Sedangkan di kecamatan Batabual, baru Ilath yang sudah bermusyawarah. Sedangkan desa lainnya dalam sepekan ke depan baru akan memutuskannya.

    Para wakil rakyat yang ikut bersama rombongan di hadapan masyarakat juga menyatakan komitmen akan segera mempercepat proses administrasi di DPRD.

    "Bila usulan dan administrasinya masuk pagi di DPRD. Siangnya kami langsung bersidang dan memberikan rekomendasi persetujuan pelepasan," tegas Dali Syatifudin dari Fraksi PPP.
    Calon wakil ketua DPRD Buru periode 2019-2024 ini di hadapan warga Kayeli menegaskan mendukung sepenuhnya pemekaran ini. "Beta punya orang tua dari Desa Kaki Air, Beta punya tete punya cengkeh ada di Batabual, Beta akan sepenuhnya mendukung pemekaran," tegas Dali.

    Senada dengan Dali, Arifin Latbual (PDIP), Solihin Buton (PKS), Jaidun Saanun (PG),  dengan tulus ikhlas mendukung pemekaran ini.

    Mereka berharap agar moratorium DOB segera dicabut oleh Presiden Jokowi. "Kita siapkan seluruh administrasinya lebih awal, sehingga saat moratorium dicabut presiden, kita sudah siap mekar," tandas Jaidun.

    Sedangkan Wabup dalam kesempatan itu, belum bisa berjanji kota kabupaten baru nanti letaknya di mana, kendati masyarakat di lima kecamatan seluruhnya menginginkan hal itu

    Menurut Wabup dan diperkuat oleh ketua LPBK, DR Junaidi Rupelu, yang utama semua setuju mekar dahulu. Kemudian  dibuat dokumen administrasinya.
    Sedangkan penempatan kota,  harus diputuskan lewat kajian tim teknis dari pemerintah.

    "Nanti kalau tim kajian turun meninjau ke lokasi tanah yang dievaluasi akan menjadi kota kabupaten, jangan sampai bapak-bapak bertanya tanah ini mau dibayar berapa," ingatkan Wabup.

    Namun Wabup di hadapan masyarakat Batabual turut menghibur mereka agar ramai-ramai berdoa, sehingga Kabupaten Buru Kayeli ini segera terealisasi saat moratorium DOB dicabut presiden.
    Dari hari kecilnya, akui Wabup Amos, agar kota kabupaten baru nanti letaknya di daerah pesisir. Dari lima kecamatan, hanya Teluk Kayeli dan Batabual yang berada di pesisir.

    Kata Wabup, dari lima kecamatan tadi, tiga yang di dataran Waeapo sudah tergolong maju, sehingga sebaiknya kota kabupaten baru ini berada Batabual yang dari pembangunan infrastruktur masih tertinggal dengan di dataran Waeapo.

    Namun kata dia, semua terpulang kepada tim yang nanti melakukan kajian teknis. (KT/10)


    Baca Juga

    loading...
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 komentar:

    Post a Comment

    Item Reviewed: Kayeli - Batabual Dukung Pemekaran Rating: 5 Reviewed By: Redaksi
    loading...
    Scroll to Top