• Headline News





    Friday, January 26, 2018

    Sudah 23 Hari 29 ABK Mega Top III Asal Sibolga Hilang di Laut


    Lagu Terbaik Tahun 2021

    Sumut, Kompastimu.com 
    Sebanyak 29 nelayan yang menjadi Anak Buah Kapal (ABK) KM Mega Top III asal kota Sibolga, Sumatera Utara hingga kini tak juga ditemukan. Terhitung sejak hilang kontak tertanggal 3 Januari 2018 lalu, rentang waktu para nelayan itu tanpa kabar sudah mencapai 23 hari.

    Jerit tangis, pengharapan dan desakan dari pihak keluarga dan lintas instansi dan tokoh dari kota Sibolga dan Tapanuli Tengah agar pencarian dilakukan secara maksimal terus mengalir. KN SAR Nakula milik Basarnas yang diterjunkan sejak 14 Januari lalu juga agaknya tanpa kabar pasti dan lebih banyak menghabiskan waktu bersandar di pelabuhan Gunung Sitoli. Korpos SAR Sibolga, Adlin Buyung Nasution berkilah, kapal itu melakukan pemantauan dan monitoring.

    “Sesuai instruksi agar mereka melakukan pemantauan dan observasi, dan ya nyandar di pelabuhan Gunung Sitoli,” kata Buyung dihubungi melalui telepon, Kamis (25/1) sore.

    Buyung mengakui, sebenarnya kapal tersebut saat ini mengalami masalah dan tak dapat berfungsi secara maksimal.

    “Kapal mesin yang bisa digunakan cuma satu,” ujarnya.

    Disinggung progres rekam penyisiran dan pencarian yang sudah dilakukan, Buyung juga tak menjawab pasti. Dia hanya menyebut, kapal itu sudah melakukan penyisiran di perairan Gunung Sitoli.

    “Kalau rekam pencarian, ya itu silahkan ditanya langsung ke Kapten Kapal,” katanya.

    Respon dari instansi di level nasional terkait persoalan ini agaknya masih terlihat lamban. Kabar terbaru baik hasil analisis ataupun prediksi dari lembaga berwenang terkait kasus ini juga tak kunjung diterima.

    Selain itu, kabar penerjunan armada dan sarana yang lebih memadai untuk melakukan pencarian hingga ke Samudra Hindia juga belum diketahui.

    “Kita sudah menginfokan ke petinggi, ke Bakamla sudah, Baharkam, Basarnas sudah, kementrian sudah, upaya-upaya itu dilakukan, dan yang sulit sekarang ini, itu berdasarkan rapat kemarin, posisi nya di 8 mil di luar ZEE (Zona Ekonomi Eksklusif),” kata Kepala PPN Sibolga, Rustardi beberapa waktu lalu usai berangkat pada 16 Januari lalu ke Jakarta karena persoalan ini.

    Kadis Perikanan Sibolga, Hendra Darmalius menjawab senada. Menurutnya pihak Dirjen Tangkap Kementrian Perikanan juga telah diinformasikan terkait persoalan ini. Pihak Dirjen agaknya mengklaim akan berupaya membantu pencarian.

    “Disana Kementrian melalui PSDKP ini akan berupaya membantu pencarian dan juga ini tinggal menunggu persetujuan ibu Mentri Perikanan akan disisir sepanjang perairan laut di pantai barat Sumatera dan pihak Basarnas menginformasikan melalui SAR-SAR sepanjang Sumatera dan Basarnas juga sudah menyampaikan notice diplomatik ke negara di Samudra Hindia, Srilangka, Maroko hingga Australia,” urainya.

    Sementaa pihak UD Sinar Mas selaku pemilik Kapal KM Mega Top III telah mengirimkan satu unit kapal miliknya untuk berangkat melakukan pencarian, Minggu (21/1) kemarin. Jerit tangis kerabat para ABK kapal kembali terdengar menyayat sesaat sebelum kapal tersebut dilepas dari dermaga.

    “Lindungi mereka ya allah, lindungi mereka ya allah,” teriak para kerabat melepas kapal berawak belasan ABK itu.

    Beberapa waktu lalu pihak Pelabuhan Perikanan Nusantara (PPN) Sibolga mengungkapkan, data monitor pergerakan kapal Mega Top III berkapasitas GT 34 dan bernomor lambung 359 PPJ milik UD Sinar Mas asal kota Sibolga yang dinyatakan hilang kontak sejak 3 Januari lalu.

    Pengawas Sumber Daya Kelautan Dan Perikanan PPN Sibolga, Boris Simanjuntak menyebutkan, monitor terakhir pihaknya, kapal tersebut berada di luar Zona Tangkap Ekslusif (ZTE) Indonesia.


    “Sekitar 8 nautical mile sebelah barat Samudra Hindia,” kata Boris kepada wartawan di Pos SAR Sibolga, Sabtu (13/1) lalu.

    Rahmad Hidayat, satu dari saksi mata yang menumpangi kapal Pongpong menyaksikan langsung detik-detik terakhir sebelum kapal pencari ikan Mega Top III raib menyebut titik terakhir kapal tersebut berada di perairan Lahewa, Nias Utara pada tanggal 2 Januari dan mengalami kerusakan pada radio.


    Pengakuan Rahmad, ia dan seorang rekannya yang lain di dalam kapal pongpong tersebut tak lagi mengetahui keberadaan kapal KM Mega Top III pada pagi tanggal 3 Januari. Sementara tekong kapal pongpong yang mereka tumpangi juga ikut di dalam kapal KM Mega Top III tersebut karena ingin membantu kerusakan radio. (KT-Rls)


    Baca Juga

    loading...
    • Blogger Comments
    • Facebook Comments

    0 komentar:

    Post a Comment

    Item Reviewed: Sudah 23 Hari 29 ABK Mega Top III Asal Sibolga Hilang di Laut Rating: 5 Reviewed By: Kompas Timur
    loading...
    Scroll to Top